Guys!
Gue kesel banget sama Aplikasi Finansialku!

Jadi,
semuanya berawal saat gue instal Aplikasi Finansialku
di Apple Apps Store gitu. Karena gue mau mengubah kebiasaan gue yang
suka ngumpulin struk bekas belanjaan.

Kenapa?
Abis banyak yang bilang kertasnya tuh bahaya buat kesehatan kalau disimpen
terlalu lama di dompet! Ya,
gimana gue enggak parno coba! Yaudah, akhirnya gue memutuskan untuk berpindah
ke pencatatan keuangan digital.

Ini Semua Karena Aplikasi Finansialku

Gue
milih aplikasi Finansialku karena
dikasih tahu sama temen kerja gue yang udah pake duluan. Dia
bilang, katanya bukan cuma fitur pencatatan keuangan, tapi ada banyak fitur
yang bisa dipake gitu, deh!

Awalnya,
gue pake free trial 30 hari Aplikasi Finansialku. Lumayan kan, gratisan! Tapi,
ternyata di bulan berikutnya, gue perlu nyatet lagi pengeluaran gue lebih
banyak. Dasar Aplikasi Finansialku kampret!! Cuma kasih free-trial 30
hari aja.

Sebenernya,
gue masih bisa pake aplikasi untuk bulan berikutnya, tapi fitur-fiturnya dibatasi,
seperti pencatatan anggaran hanya 60 kali per bulan. Bayangin, gue cuma bisa
nyatet pengeluaran cuma 2 kali per hari. Jadi,
gue mutusin buat berlangganan premium supaya gue bisa akses semua fitur.

Yahh..
Gue musti keluarin duit Rp 350.000 per tahun. Tapi untungnya, temen gue kasih
tau ada kode promo HEMAT50, jadi waktu itu gue cuma bayar Rp 300.000
per tahun Rp 850 perak per hari.

TAPI,
bukan itu yang mau gue bahas hari ini. Jadi,
ceritanya gue ingin menceritakan pengalaman memalukan gue ketika berencana
beli baju di beberapa waktu lalu.

Jadi
ceritanya, gue memang sejak dulu selalu menjadwalkan segala sesuatunya,
termasuk beli baju, jadwal ketemuan orang sampai hal-hal kecil yang orang lain
gak kepikiran. Singkatnya sih, gue orang yang penuh perhitungan.

Maklum
karena gue Gemini, guys! Anyway, kembali ke laptop. Jadi, waktu itu
gue sedang pilih-pilih baju di salah satu toko. Selesai
pilih beberapa baju, gue berjalan ke kasir, dong. Sambil nunggu
kasir scan barang, gue suka perhatiin angka yang muncul di mesinnya.

Terus
karena ini gue super kaget!!!!!! Di
barang kelima, gue baru sadar kalau ternyata harga barang yang gue pilih
melebihi anggaran yang udah gue atur sebelumnya.

“Eh!
Sebentar, Mbak!” Gue refleks teriak.

Si
Mbaknya kemudian kaget dan berhenti, terus tampangnya udah ngeselin gitu. Terus
gue agak jiper gitu jadinya.

“Saya
beli yang ini aja. Yang lainnya enggak jadi.” Kata gue setengah meringis.

Terus,
si Mbaknya kayak kesel gitu. Dia kemudian ngangguk singkat dan buru-buru
masukin barang-barang gue ke paper bag.

“Makasih.” Kata
gue. Meskipun gue tahu si Mbaknya enggak bakal bales ucapan gue karena dia
pasti kesel sama gue.

Terus,
sepanjang jalan gue diliatin gitu sama customer lainnya yang lagi
ngantre!!!!!

Sial!!! Malu
banget gue!!!

Gue sepanjang
jalan keluar toko tuh nunduk terus saking malunya, tiba-tiba jadi pusat
perhatian pembeli lainnya! Kampret!!!!!

Baca juga: Cara Hitung Dana Beli Motor dengan Aplikasi Finansialku!

Setelah keluar dari tempat itu, gue
nyusul temen gue yang lagi makan di lantai bawah. Kita memang ada janji mau
ketemuan gitu.

Belum
sempet juga gue duduk, gue langsung ceritain pengalaman absurd itu
dengan berapi-api!!

“Kampret
memang! Gue ‘kan jadi malu! Gue emang miskin, tapi gue punya harga
diri!” Kata gue sambil nyedot jus yang gue pesan.

“Lo
sering banget kayak gini semenjak pake aplikasi Finansialku tau!” Kata
dia.

Terus
gue diem. Dia lanjut makan.

“…iya
ya?” Kata gue sambil mikirin omongan dia yang ada benernya juga.

“Gue
yakin elo enggak nyadar.” Kata dia, merasa kalau pendapatnya ini benar.

Iya
juga, selama lima bulan pakai aplikasi Finansialku, gue jadi selalu
membuat anggaran dan jadi lebih hemat. Apalagi gue bisa investasi sebesar
Rp 1.000.000 tiap bulan secara konsisten.

Selain
itu, sejak pake aplikasi ini, gue bukan cuma sering nyatetin pengeluaran dan
pemasukan doang.

Gue juga
jadi sering eksplor aplikasinya dan nyobain fitur lainnya, kayak anggaran
keuangan. Maklum, gue harus memanfaatkan akun gue yang udah premium, dong!

Kesel!!
Jadi selama ini yang bikin gue jadi orang ‘kayak gini’ adalah aplikasi
Finansialku, gitu?

“Tapi,
lo juga tahu kalau selama pakai aplikasi Finansialku ini, lo jadi lebih sering
sedekah, ‘kan?” Temen gue tiba-tiba bilang lagi.

Gue
diem lagi. “Serius?”

Dia
ngangguk, “Iya, selama lo pake itu aplikasi, lo jadi sering sedekah.
Biasanya kalau gue ajak sedekah ‘kan lo suka bilang enggak punya
duit.” Kata dia.

Baca juga: Perkembangan Teknologi Itu Memudahkan, Bukan Sebaliknya

Iya
juga, ya. Selama pake aplikasi Finansialku gue jadi terbiasa
dengan pengaturan keuangan yang lebih teratur, bahkan gue bisa menata masa
depan keuangan dengan lebih bijak.

Tapi
wajar aja! Orang gue gak pernah absen buat #langsungcatat arus keuangan gue!
Gue, ‘kan, jadi takut gitu kalau ngeluarin uang banyak.

Gue
juga jadi sering hati-hati ketika belanja gitu. Sebisa mungkin cari yang murah
atau cari yang lagi diskon.

Oke, fix. Aplikasi
Finansialku memang kampret!!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *