Elon Musk lahir dan dibesarkan di Pretoria, Afrika Selatan. Dia sempat kuliah di University of Pretoria sebelum pindah ke Kanada ketika dia berusia 17 tahun untuk kuliah di Queen’s University. Elon Musk dipindahkan ke Universitas Pennsylvania dua tahun kemudian, di mana dia menerima gelar sarjana ganda di bidang ekonomi dan fisika. Dia pindah ke California pada tahun 1995 untuk memulai Ph.D. dalam fisika terapan dan ilmu material di Universitas Stanford, tetapi keluar setelah dua hari untuk mengejar karir bisnis.

Pada Mei 2002, Elon Musk mendirikan SpaceX, produsen kedirgantaraan dan perusahaan layanan transportasi luar angkasa, di mana dia menjadi CEO dan desainer utamanya. Dia bergabung dengan Tesla Motors, Inc. (sekarang Tesla, Inc.), sebuah pabrik kendaraan listrik pada tahun 2004, setahun setelah didirikan. Elon Musk menjadi arsitek produk dan menjadi CEO-nya pada tahun 2008. Pada tahun 2006, dia membantu menciptakan SolarCity, sebuah perusahaan layanan energi surya (sekarang anak perusahaan Tesla).

Pada 2015, Elon Musk mendirikan OpenAI, sebuah perusahaan riset nirlaba yang bertujuan untuk mempromosikan kecerdasan buatan yang bersahabat. Pada Juli 2016, dia ikut mendirikan Neuralink, sebuah perusahaan teknologi saraf yang berfokus pada pengembangan antarmuka otak-komputer. Dan pada Desember 2016, Elon Musk mendirikan The Boring Company, sebuah perusahaan infrastruktur dan konstruksi terowongan. Perusahaan ini berfokus pada terowongan yang dioptimalkan untuk kendaraan listrik.

Dan dari semua perusahaan yang dibentuk oleh Elon Musk, pencapaiannya pun juga dibilang tidak sedikit dan tentunya sangat bermanfaat. Yuk disimak apa saja penemuan-penemuan terbesar Elon Musk.

Baca juga : Plague Inc. Punya Free Mode Baru yang Melawan Pandemi

1. X.com

Sumber: Suryarianto.id

X.com adalah bank online yang didirikan oleh Elon Musk pada November 1999. Bulan Maret 2000, X.com bergabung dengan Confinity Inc., sebuah perusahaan perangkat lunak yang berbasis di Silicon Valley. Elon Musk tertarik pada Confinity karena sistem pembayarannya yang mudah. Perusahaan gabungan mengubah namanya menjadi PayPal. eBay membeli PayPal seharga 1,5 miliar dolar Amerika pada tahun 2001.

2. Falcon 1

Sumber: Ars Technica

Falcon 1 adalah sistem peluncuran yang dikembangkan dan diproduksi secara pribadi oleh SpaceX selama 2006 sampai 2009. Pada 28 September 2008, Falcon 1 menjadi kendaraan peluncuran bahan bakar cair pertama yang dikembangkan secara pribadi untuk pergi ke orbit mengelilingi Bumi.

Kendaraan itu diluncurkan sebanyak lima kali. Falcon 1 mencapai orbit pada upaya keempatnya, pada September 2008 dengan simulator massa sebagai muatan. Pada 14 Juli 2009, Falcon 1 melakukan penerbangan terakhirnya dan berhasil mengirimkan satelit RazakSAT milik Malaysia ke orbit pada peluncuran komersial pertama SpaceX (peluncuran kelima secara keseluruhan). Setelah peluncuran kelima, Falcon 1 dihentikan dan digantikan oleh Falcon 9.

3. SpaceX Dragon

Sumber: NASASpaceFlight.com

SpaceX Dragon, juga dikenal sebagai Dragon 1 atau Cargo Dragon, adalah kelas pesawat kargo yang dapat digunakan kembali, sehingga menghemat dana. Dragon diluncurkan ke orbit oleh kendaraan peluncuran Falcon 9 untuk memasuki Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Sekarang SpaceX Dragon digantikan oleh SpaceX Dragon 2, yang mencakup kemampuan untuk mengangkut orang.

Selama penerbangan perdananya pada bulan Desember 2010, Dragon menjadi pesawat ruang angkasa yang dibangun dan dioperasikan secara komersial pertama yang berhasil kembali dari orbit. Pada 25 Mei 2012, varian kargo Dragon menjadi pesawat ruang angkasa komersial pertama yang berhasil bertemu dan dipasang ke ISS. SpaceX dikontrak untuk mengirimkan kargo ke ISS di bawah program Layanan Pasokan Komersial NASA, dan Dragon memulai penerbangan kargo reguler pada Oktober 2012. Dengan pesawat ruang angkasa Dragon dan Orbital ATK Cygnus, NASA berupaya meningkatkan kemitraannya dengan industri penerbangan komersial dan aeronautika domestik.

Penerbangan terakhir dari versi pertama pesawat luar angkasa Dragon diluncurkan pada 7 Maret 2020. Itu adalah misi memberikan pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Misi ini merupakan misi terakhir SpaceX dari program Layanan Pasokan Komersial (CRS-1) yang pertama. Penerbangan pasokan komersial SpaceX masa depan ke ISS di bawah program Layanan Pasokan Komersial kedua (CRS-2) akan menggunakan versi SpaceX Dragon 2.

Baca juga : OPPO Bersiap untuk Luncurkan Charger 125W Super Cepat

4. Tesla Powerwall dan Powerpack

Sumber: Set Solar

Powerwall dan Powerpack adalah produk penyimpanan energi stasioner baterai lithium-ion yang dapat diisi ulang diproduksi oleh Tesla, Inc. Powerwall digunakan untuk penyimpanan energi rumah dan menyimpan listrik untuk konsumsi sendiri matahari, waktu penggunaan pemindahan beban, daya cadangan, serta penggunaan off-the-grid. Powerpack ditujukan untuk penggunaan jaringan utilitas komersial atau listrik dan dapat digunakan untuk pemindahan beban, daya cadangan, respons permintaan, microgrid, integrasi daya terbarukan, regulasi frekuensi, dan kontrol tegangan.

Diumumkan pada tahun 2015, dengan demonstrasi percontohan sebanyak 500 unit yang dibangun dan dipasang selama 2015, produksi produk tersebut awalnya dilakukan di pabrik Tesla Fremont sebelum dipindahkan ke Gigafactory 1 yang sedang dibangun di Nevada. Generasi kedua dari kedua produk tersebut diumumkan pada Oktober 2016.

5. Tesla Roadster

Sumber: Road & Track

Tesla Roadster adalah mobil sport BEV (Battery Electric Vehicle), berdasarkan kerangka mobil Lotus Elise, yang diproduksi oleh perusahaan mobil listrik Tesla Motors (sekarang Tesla, Inc.) di California dari tahun 2008 hingga 2012. Roadster adalah mobil pertama yang dibentuk oleh Tesla dan mobil listrik legal pertama yang menggunakan sel baterai lithium-ion. Mobil ini juga merupakan mobil produksi pertama yang diluncurkan ke orbit, dibawa oleh roket Falcon Heavy dalam uji terbang pada 6 Februari 2018.

Tesla menjual sekitar 2.450 Roadster di lebih dari 30 negara, dan sebagian besar Roadster terakhir dijual di Eropa dan Asia selama kuartal keempat tahun 2012. Tesla memproduksi Roadster dengan penggerak kanan mulai awal 2010. Roadster memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif pemerintah di beberapa negara.

Menurut US EPA, Roadster dapat menempuh jarak 393 kilometer dengan sekali pengisian baterai lithium-ion, dan dapat berakselerasi dari 0 hingga 97 km/jam dalam 3,7 atau 3,9 detik tergantung pada model. Mobil ini memiliki kecepatan tertinggi 201 km/jam. Efisiensi Roadster, per September 2008, dilaporkan sebesar 120 MPGe (2,0 L/100 km).

Baca juga : Ponsel Klasik Nokia 6300 Reborn dengan Konektivitas 4G

(mm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *