Distribusi vaksin virus Corona secara global akan segera dimulai dalam beberapa minggu ke depan. Inggris kabarnya menjadi negara pertama yang menyetujui vaksin hasil kolaborasi Pfizer dan BioNTech, dan akan memberikan suntikan pertamanya sekitar tanggal 7 Desember 2020.

Amerika Serikat dapat menyetujui vaksin setelah pertemuan para penasihat dari Food and Drug Administration di tanggal 10 Desember 2020.

Anthony Fauci, kepala Institut Nasional Amerika Serikat untuk Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan kepada NBC pada hari Minggu: “Kami kemungkinan, tetapi hampir pasti, akan memvaksinasi sebagian dari individu yang menjadi prioritas pertama sebelum akhir Desember.”

Baca juga : Chromebook vs. Virus, Siapa yang Lebih Kuat?

Pejabat Jerman akhir pekan lalu mengatakan persiapan telah dilakukan untuk memastikan bahwa orang bisa mulai mendapatkan suntikan bulan depan, setelah lampu hijau diberikan oleh regulator Eropa.

“Mulai hari ini kami berharap [vaksin Pfizer / BioNTech] akan disetujui pada pertengahan Desember,” Jens Spahn, menteri kesehatan Jerman, mengatakan kepada Radio Bavaria.

European Medicines Agency (EMA), yang melisensikan obat-obatan di seluruh Uni Eropa, akan mempertimbangkan bulan depan apakah menyetujui vaksin Pfizer / BioNTech dan kandidat saingan yang dikembangkan oleh Moderna. Persetujuan bulan depan akan membuka jalan bagi 27 negara anggota Uni Eropa untuk memulai inokulasi sebelum akhir tahun.

EMA akan mengumumkan ketika aplikasi otorisasi vaksin telah diajukan, dan memberikan jadwal rinci untuk proses persetujuan setelahnya.

Bergantung pada bagaimana kemajuan evaluasi, badan tersebut dapat menyelesaikan penilaiannya terhadap kandidat vaksin paling maju menjelang akhir tahun ini atau awal tahun depan, katanya kepada FT.

Regulator menghadapi tugas sulit untuk menyeimbangkan kebutuhan kesehatan masyarakat yang sangat besar dengan keraguan publik untuk menerima vaksin. Hal ini telah menjadi masalah perawatan kesehatan yang diperdebatkan di beberapa negara, karena dengan keraguan publik dapat menghambat upaya otoritas medis untuk membendung penyebaran pandemi.

Baca juga : Spotify Uji Coba Fitur Story seperti Twitter dan Instagram

EMA berada di bawah tekanan untuk mempercepat proses tersebut karena Inggris dan Amerika Serikat kemungkinan besar akan menyetujui vaksin lebih cepat, kata orang-orang yang mengetahui proses badan tersebut.

Namun dalam pernyataannya, EMA mengatakan “tidak mengalami tekanan politik”.

“Rekomendasi akan didasarkan pada kekuatan bukti ilmiah tentang keamanan, kualitas serta kemanjuran vaksin, dan tidak ada yang lain,” katanya. “Otorisasi akan diberikan ketika bukti menunjukkan secara meyakinkan bahwa manfaat vaksinasi lebih besar daripada risiko vaksin apa pun.”

Di seluruh dunia, petugas layanan kesehatan garis depan dan pasien yang rentan akan menjadi yang pertama dalam antrean untuk setiap suntikan yang tersedia.

(mm)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *